Untuk Setiap Penyesalan Yang Berujung Pada Kecewa & Untuk Setiap Luka Yang Masih Tersisa

rindu, kata-kata rindu, puisi rindu, ucapan rindu, ungkapan rindu

Dari seseorang yang memiliki toples dengan sejuta rindu di dalamnya- Untuk setiap detik yang terlewatkan sia-sia. untuk setiap pertemuan yang terlahir tanpa kata-kata. Untuk setiap penyesalan yang berujung pada kecewa. Untuk setiap luka yang masih tersisa. Untuk setiap air mata yang jatuh karena rindu semata. Untuk setiap barisan perpisahan yang kau ciptakan. Untuk setiap harapan yang terbunuh perlahan-lahan. Dan untuk seseorang, di tempat tak terdeteksi yang selalu melahirkan hal-hal tak terprediksi.

Aku masih menyimpan rindu sampai hari ini. Aku menyimpannya di dalam toples bening, di dalam hatiku. Di tempat teraman, dimana mereka tak bisa mematamatai. Lewat surat ini, aku ingin kamu tau sesuatu. Bukan, bukan selama apa kita tak bertemu, bukan sesering apa harapan dibawa naik ke hadapan Tuhan, atau sebanyak apa kau menaruh kenangan di lorong-lorong pikiran. Tapi aku ingin cerita, sebesar apa rinduku yang telah kau pompa hingga melebihi balon udara. 

Aku masih ingat jelas saat terakhir mata kita beradu, aku rindu dua pasang mata itu, aku rindu korneamu yang menyapa hariku. Aku masih ingat jelas suara itu, suara yang hadir di sela-sela kebosananku, menyusup lewat semilir angin yang merasuki gagang telepon saat kita memulai pembicaraan malam. Aku masih ingat jelas barisan namamu yang panjang dan merumitkan. Aku masih ingat bagaimana aku mengeja namamu diam-diam, agar mereka tak tau sebesar apa kekuatan namamu yang bisa mengubah pipi ini menjadi kemerah-merahan. Aku masih ingat jelas, bagaimana pikiran-pikiran ini menciptakan ruang, untuk mengingat semua hal-hal kecil tentangmu. Dan aku masih ingat jelas, batas itu masih berupa garis titik-titik. Masih saling berhubungan dan menjadi penghubung untuk kita. Tapi sekarang berubah menjadi garis lurus tebal dan kuat. Susah menerobosnya.

Aku percaya pada jarak, jarak hanya segelintir debu yang melapisi keberadaan kita. Tapi aku lebih percaya padamu, kamu akan menerobos batasan-batasan itu, dan menemukan aku di tengah labirin hatimu. Aku hanya rindu kita. Rindu tempat dimana kita seharusnya berada. Rindu dimana keberadaanmu terasa nyata. Rindu dimana aku jadi prioritas utama. Itu saja. 

Dari seseorang yang memiliki toples dengan sejuta rindu di dalamnya..

0 Comments


EmoticonEmoticon