Hobimu Bisa Menghidupimu


Hobimu Bisa Menghidupimu - Hai, ketemu lagi dengan Rajaka, ya. Tapi kali ini kamu nggak akan membaca kisah cinta yang mengharu biru seperti biasa. Agak kerenan dikit, kita akan ngebahas tentang Hobi yang bisa mendatangkan keberlimpahan. Keren banget nggak, sih? Haha

Jujur aja, pembuatan artikel ini sebenarnya gak niat banget. Karena penyebab awalnya adalah Saya yang terlalu nganggur pagi ini (waktu saat artikel ini diketik). Dan kamu tau lah yaaa.. cowok keren mah emang selalu takut dengan yang namanya nganggur. Itu kan ngebosenin banget, Gaes. Ditambah kata para pakar itu kalo Saya terlalu banyak nganggur, maka tingkat kreatifitas otak saya jadi berkurang.

Hah? Kreatifitas berkurang?

OH NO!

Saya ulangi lagi biar kelihatan dramatis..

Hah? Kreatifitas berkurang?

OH NO!

Kebayang nggak kalo saya jadi manusia yang plonga-plongo alias gak kreatif? Nggak bisa bikin tulisan yang bagus, karena tulisannya jelek kemungkinan besar bakal kehilangan fans, kalo kehilangan fans terus blog saya yang baca siapa? kalo blog saya sepi nggak ada yang baca, terus saya dapat uang dari mana? terus masa depan saya gimana? terus.. terus.. terus...

Intinya gini aja. Ini tulisan dibuat karena setelah diprosentase, ternyata curhatan yang paling banyak masuk di Whatsapp dan email saya adalah tentang 'kebingungan dedek-dedek gemez itu tentang pekerjaan dan masa depan'.

Dan.... 

Jenggg.. jengggg... jeengggg...

Saya jadi teringat sebuah thread postingan dari sosok kawan yang dulu pernah diposting di twitter. Sekitar Juli 2017 kalau gak salah, kawan saya ini bikin postingan tentang Hidup Dari Passion. Akhirnya, saya punya ide mengangkat nasihat dari sahabat saya yang bijak itu untuk dijadikan artikel di blog ini. Tentu saja dengan edit sana-edit sini dulu susunan kalimatnya. Karena memang kawan saya ini sangat amat kurang menguasai sekali perihal tata bahasa yang baik dan benar. Memang ndeso sekali kawan saya satu ini.. (Saya berharap sekali beliau nggak baca artikel ini)

Langsung saja.. 

Ini nasehat bijaknya..

Berapa usiamu? Sudah menemukan kariermu? Atau, setidaknya sudahkah kamu temukan passion-mu? Belum? Lalu sedang apa kamu sekarang?
Di era digital ini, kerja nggak selalu harus ngantor. Nyari duit bisa cuma dengan pake kolor. Yang penting otak kreatifnya gak kendor.
Ada temen yang suka banget make-up. Siapa yang nyangka, hobi itu bisa ngasilin duit? Dengan apa? Dengan bikin konten-konten tutorial make-up.
Ada juga temen yang demen masak. Tapi ga ada modal buat bikin warung. Tetep bisa bisnis. Gimana caranya? Jualan makanan via go-jek.
Pokoknya hari gini, gak ada excuse buat nganggur. Yang penting ada passion, lalu manfaatin teknologi. Semua bisa dibisnisin. Kecuali emang kamunya males.
Modal paling berharga itu adalah usia muda, & masa lajangnya. Masih bisa melakukan bisnis-bisnis beresiko. Iya, kalopun bangkrut, anak-istri ga laper.
Banyak orang takut bermimpi tinggi, karena takut gak tercapai. Jangan takut bermimpi yang tinggi, takutlah karena gak bisa berusaha setinggi mungkin.
When you can't find a job, create yours.
Sekecil apapun itu. Yang penting ngasilin & halal. Itu lebih baik dibanding malakin ortu mulu.
Jangan sepelein passion dengan berpikir "ini mah ga bakal ngehidupin". Kalo kamu aja bisa menggilai hal itu, percayalah, di luar sana pasti juga ada orang yang minatnya sama denganmu.
Zaman dulu, wajar passion yang aneh-aneh/unik susah dibisnisin. Karena orang masih susah nemu market yang se-tipe. Zaman sekarang, sosial media bisa expose semua.
Passion main drone misalnya. Kalo ditekunin, lalu upload footage videonya di Yutub, bisa narik calon konsumen. Jadi jualan servis aerial video.
Passion ngegambar bisa dijual? Coba convert itu ke hal yang lebih mainstream. Misal karikatur di kaos/mug. Pajang di sosmed, yang minat gak sedikit tuh.
Tapi smua itu harus diawali dari BRANDING, atau di bahasa kita PENCITRAAN DIRI. Orang gak akan tertarik buat beli pupuk kepada orang yang brandingnya dukun to?
Oke.. gimana menciptakan branding? Hal itu berhubungan dengan reputasi. Gimana menciptakan reputasi? Misal, pengin reputasinya jadi CHEF KREATIF.
Untuk branding, inget rumus "REPUTASI tercipta berkat REPETISI". Orang kenal lo, karena lo konsisten bahas hal itu-itu mulu. Contoh, BONDAN WINARNO.
Lo kenal Pak Bondan Winarno "Mak nyus!" Itu sebagai apa?
Banyak orang kenal Pak Bondan sebagai pecinta kuliner. Padahal beliau dulu wartawan investigasi yang keren. Berani bedah kasus-kasus serem.
Kenapa orang ga tau pak Bondan sebagai jurnalis? Karena repetisi yang dia ciptakan sekarang adalah keliling-keliling makan-makan di TV~ itu contoh reputasi yang terbangun.
Sekarang giliran lo.. lo mau bangun reputasi apa? Ahli masak? Ya MULAILAH SHARING TIP-TIP MASAK SECARA KONSISTEN. Repetisi itu butuh konsistensi.
KONSISTENSI adalah KUNCI. Dan konsistensi, memang yang paling berat buat dijalani. Gue sadar itu, dan udah nyoba ganti-ganti branding berkali-kali.
Pertama, saat gue pengin bangun branding sebagai penulis. Gue mulai dengan rutin ngeblog. 3 taun ngeblog, yang baca cuma ratusan. Komen, gak ada.
Gimana mau konsisten berkarya, kalo gak ada apresiasi dari penikmat karya? Bahkan KOMEN JELEK AJA GAK ADA, itu MENYIKSA. Tapi itu yang namanya PASSION.
Itu kenapa gue bilang, mulailah dengan passion. Karena nurutin passion, ga bakal ada bosennya. Orang mau suka kek, kagak kek, bodo mat. Gue mah seneng aja.
Sehingga, lo gak bakal berhenti berkarya meski sepi penikmatnya. Karena lo demen sama apa yang lo lakuin. Apresiasi dari orang cuma bonus.
5 taun setelah rutin nulis, akhirnya gue nemuin "pasar" gue, alias pembaca-pembaca yang seleranya sama kayak tulisan gue. Looong way tho...
Terus saat Youtube mulai rame, gue mau nyoba bikin branding baru. Apa? Passion gue yang lain. Main motor. Gue bikin apa? MotoVLog.
Apakah saat gue bikin yutub, channel gue langsung rame berkat pembaca setia blog gue yang ngikutin? Tidaaak. Karena branding gue beda.
Di Yutub gue bahas motor custom mulu. Pembaca cerita-cerita komedi gue gak doyan sama branding anak motor. Makanya, Yutub gue juga dulu sepi-sepi aja.
Bikin video berhari-hari, ngedit berjam-jam, sebulan views-nya paling 300 doang. Apa gue nyerah? Nggak. Wong gue suka motoran. Ya gue lanjutin aja.
1,5 taun kemudian, atau setelah 100an video soal motor tercipta di channel gue, branding sebagai anak motor di Youtube mulai terbentuk.
Endingnya apa? Sekarang orang-orang kenal gue sebagai custom bike builder. Mereka bahkan kaget saat nemu buku gue di Google.
Berkat branding anak motor, rezeki datang juga. Dikontrak brand motor eropa, brand apparell otomotif, & yeah.. ONCE AGAIN, I'm living my passion!
Jadi, jalani passion itu kayak lu meyakini agama. Banyak keraguan & usaha diawalnya. Tapi akan berakhir dengan imbalan "surga" kalo lo tetep memperjuangkannya.
Jadi, untuk bisa membuat PASSION jadi mata pencaharian, kuncinya: Percaya + Suka + Konsisten + Sabar. Selamat memperjuangkan passion, teman-teman!
Last words I'd say on this thread: "Selama yang lo lakuin cuma ITU-ITU saja, hidup lo juga bakal GITU-GITU aja". Bye~
Lebih baik menekuni 1 hal dan bisa bener-bener ahli di bidang itu, daripada menekuni banyak hal, dengan skill yang setengah-setengah di semua bidang itu.
*Sumber: Alitt Susanto


Sekian Gaes. Semoga dari artikel ini Kamu dapat inspirasi perihal mau dibawa kemana masa depanmu nantinya. Kalau sekarang usiamu masih dibawah 25thn, jangan koar-koar sana-sini tentang jodoh dulu. Please! Itu menggelikan!

Di usiamu yang sekarang ini belum waktunya mikirin jodoh. Sekarang adalah waktunya kamu berkarya. Cari pengalaman. Sebanyak-banyaknya! Bentuk karakter dan kepribadianmu. Urusan jodoh mah kalo kamu sukses dengan karyamu, jodoh tinggal milih... Right?

Mau sharing atau diskusi perihal pembahasan diatas? Klik tombol Whatsapp dibawah ini!


**Jika merasa artikel ini bermanfaat, Kamu DIIJINKAN untuk SHARE artikel ini semau kamu. Silahkan...

3 Comments

Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

Emang kalo nggak boleh mau diapain?


EmoticonEmoticon